Kamis, 21 April 2011

Ibu dan Enin

My... third posting of this day
Just wanna share to you all what's on my mind *kaya facebook* 

Saya punya seorang nenek yang usianya udah lanjut. Beberapa tahun yang lalu, nenek saya jatoh dari kamar mandi gara-gara pembuluh darah otaknya pecah. Nenek saya pun terkena didiagnosa kena stroke dan harus di rawat di rumah sakit dalam jangka waktu yang lama. Saya manggil nenek saya itu dengan panggilan Enin, maklum orang Sunda.
Setelah sakit itu , aktivitas enin berkurang. Yang tadinya suka jahit, masak, arisan dan sebagainya udah nggak bisa lagi karena cuma bisa tiduran aja. Bahkan makan pun harus pake selang yang dimasukin lewat hidungnya. Enin sempet tinggal di rumah saya . Tapi alhamdulilah habis itu enin sehat lagi. Jadi enin bisa balik lagi ke rumahnya yang masih satu komplek sama rumah saya. Disana enin tinggal bareng Mbah saya yang waktu itu masih hidup.

Tanggal 8 Februari kemarin mbah meninggal karena sakit. Hari meninggalnya mbah adalah waktu saya libur semesteran. Alhasil, liburan saya bukan liburan, melainkan bantu-bantu buat tahlilan dan selanjutnya, ngurusin enin yang tinggal di rumah saya. Jujur aja sih pas itu saya jenuh juga. Saya yang biasanya liburan tuh main kemana-mana sekarang engga bisa karena di rumah nggak ada orang. Masa iya enin saya tinggalin sendiri. Pernah satu kali saya tinggalin ke Dufan , itu juga saya udah minta izin eh malem-malemnya malah hampir diomelin. Untung aja ada ibu, jadi enin nggak ngomelin saya. 

Akhirnya saya pun balik ke Semarang. Dosa sih, tapi jujur saya agak lega pas balik ke Semarang meskipun saya masih betah bareng-bareng ibu, ayah, dan semuanya yang ada di Bogor. Tapi yaaaa egoisnya saya, saya capek juga kalau liburan cuma di rumah, nungguin enin. I'm tired of faking smile and made faking cheerful face, I just wanna have fun with my friends this holiday. 

Setelah saya balik ke Semarang, saya ngedesek ibu saya untuk cari pembantu. Disamping kasian sama ibu saya yang harus masak dulu pagi-pagi, berangkat ke Jakarta untuk ngantor sampe malem, dan malemnya masih harus rapih-rapih dan harus nemenin enin, muncul lagi rasa egois saya. Saya nggak mau kalau nanti liburan , nggak ada pembantu lagi, akhirnya saya-saya juga yang harus ngejaga rumah dan nemenin enin. Ibu ngerti banget sama apa yang saya pikirin. 

Tapi apa mau dikata. Ibu emang dapet pembantu. Tapi sayangnya, pembantu yang pertama, suka nyuri. Yang kedua, juga suka ngambil sesuatu sembarangan. Dan begitu dapet yang bener-bener baik, sabar, pinter masak, pokoknya semua-muanya, masalahnya justru sama Eninnya.
Pembantu saya yang paling sabar itu, sebut aja teh N, justru dimarah-marahin terus sama enin dengan penyebab marah yang sepele banget. Gara-gara namanya yang artinya bangsawan lah (nggak meaning banget kan dipermasalahin. Itu kan cuma nama), pokoknya gabisa salah sedikiiiiiiiiitttttttt aja langsung tuh Enin marah-marah. Marah-marahnya ekstrim lagi, si teh N itu sampe di jewer, di jembel jembel, segala macem lah dan dituduh yang engga-engga sama Enin. Sebenernya sih bukan cuma teh N aja yang kena marah , tapi hampir semua orang rumah dan semua tamu ikut dimarahin juga sama Enin. Tapi ya itu , karena pembantunya sabaaaar banget saya jadi kasian. Apalagi badannya kecil. Pernah saking ketakutannya sama Enin, dia sampai tidur di dapur, terus sakit demam dan itu saking ketakutannya !

Hebatnya, dia masih bisa tahan. Tapi gimanapun saya yakin. Sesabar-sabarnya orang, kalau digalakin terus mana ada yang tahan! Dan bener kan, akhirnya hari Sabtu kemarin pembantu saya pulang karena nggak kuat lagi. Sampe kemaren aja bertahan saya udah salut banget. 

Dan dari semua kejadian ini, adek-adek saya jadi pada ngerasa benci sama Enin. Jujur aja pas saya denger juga saya kesel, tapi ya mau gimana lagi. Enin kan nenek saya sendiri, dan nggak bisa dibilangin soalnya memang lagi sakit. Tapi gimana dong ?

Sebetulnya yang paling kasian itu ibu saya. Ibu saya sabaaar banget. Udah pagi-pagi nyiapin sarapan, terus kerja ke Jakarta sampai malem, terus malemnya masih harus beres-beres dan dengerin omongan Enin yang kadangan malah jadi marah sama ibu saya. Saya mikir pasti ibu saya lebih capek daripada saya waktu saya di Bogor tapi ibu nggak pernah ngeluh. Justru ibu nyuruh saya buat sabar meskipun ibu juga udah kehilangan akal gimana caranya lagi supaya semuanya beres. Ibu bilang Enin itu kan sakit, jadi emosinya nggak kekontrol. Banyak orangtua yang gitu, katanya.  Dan kemarin saya masih sempet-sempetnya egois di telepon bilang " ibu cepet cari pembantu dong! Adist gamau nanti liburannya kerja rodi lagi!"

Egois banget ya saya sama ibu. 
Tapi saya juga nggak bisa bohong kalau saya pengen jalan-jalan bareng lagi sama ibu, jalan-jalan bebas belanja segala macem. Kayanya sekarang engga bisa, karena ada enin yang harus diurus...

Ada yang tau nggak sih gimana caranya biar nenek saya nggak marah-marah lagi ?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar